Home » Skripsi Akuntansi » ANALISIS FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PRAKTIK PERATAAN LABA (INCOME SMOOTHING) PADA PERUSAHAAN MANUFAKTUR DAN KEUANGAN YANG TERDAFTAR DI BURSA EFEK JAKARTA

ANALISIS FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PRAKTIK PERATAAN LABA (INCOME SMOOTHING) PADA PERUSAHAAN MANUFAKTUR DAN KEUANGAN YANG TERDAFTAR DI BURSA EFEK JAKARTA

Statistik

  • 1,573,385 Kunjungan

ANALISIS FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PRAKTIK PERATAAN LABA (INCOME SMOOTHING) PADA PERUSAHAAN MANUFAKTUR DAN KEUANGAN YANG TERDAFTAR DI 

BURSA EFEK JAKARTA

 

 

Oleh:

Frinta Pratamasari

0110230059

 

Dosen Pembimbing:

Drs. Ali Djamhuri, SE, M.Com, Ak.

 

 

 

ABSTRAKSI

 

Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui faktor-faktor yang mempengaruhi praktik perataan laba pada perusahaan manufaktur dan keuangan yang terdaftar di Bursa Efek Jakarta (BEJ). Faktor-faktor yang diuji adalah ukuran perusahaan, profitabilitas, financial leverage, sektor industri dan status kepemilikan saham. Indeks Eckel (1981) digunakan untuk mengukur praktik perataan laba dengan  laba bersih setelah pajak sebagai obyek perataan laba.

 Sampel penelitian ini diseleksi berdasarkan purposive/judgement sampling. Sampel penelitian ini adalah 98 yang terdaftar di BEJ selama periode 4 tahun (2001-2004), terdiri dari 72 perusahaan manufaktur dan 26 perusahaan keuangan dengan total sub sampel sebanyak 392 laporan keuangan. Pengujian univariate (independent t-test, Man-Whitney test dan chi-square test) serta pengujian multivariate (regresi logistik) digunakan untuk mengidentifikasi faktor-faktor yang mempengaruhi praktik perataan laba.

 Hasil perhitungan indeks Eckel (1981) menunjukkan bahwa praktik perataan laba juga dilakukan oleh perusahaan manufaktur dan keuangan yang terdaftar di BEJ. Hasil pengujian univariate menunjukkan bahwa variabel profitabilitas dan sektor industri berpengaruh signifikan terhadap praktik perataan laba. Hasil pengujian multivariate menunjukkan bahwa ukuran perusahaan, profitabilitas, financial leverage, sektor industri dan status kepemilikan saham  secara serentak berpengaruh signifikan terhadap praktik perataan laba. Hasil pengujian secara parsial menunjukkan bahwa hanya profitabilitas dan sektor industri yang berpengaruh signifikan terhadap praktik perataan laba; sehingga dapat disimpulkan bahwa dari lima variabel bebas yang diuji, hanya variabel profitabilitas dan sektor industri yang mempengaruhi praktik perataan laba.

 

Kata Kunci : praktik perataan laba, ukuran perusahaan, profitabilitas, financial leverage, sektor industri dan status kepemilikan saham.

 

 

THE ANALYSIS OF FACTORS INFLUENCING THE INCOME SMOOTHING PRACTICE OF MANUFACTURING AND FINANCIAL COMPANIES LISTED AT JAKARTA STOCK EXCHANGE

 

 

By:

Frinta Pratamasari

0110230059

 

Counselor Lecture:

Drs. Ali Djamhuri, SE, M.Com, Ak.

 

 

 

ABSTRACT

 

 The objective of this research is to examine factors that influencing income smoothing practice among manufacturing and financial companies listed at Jakarta Stock Exchange (JSX). The factors being examined were size, profitability, financial leverage, industrial sector and ownership status. Eckel’s Index (1981) was used to determine the incidence of income smoothing practice with net profit after tax as the object of income smoothing.

 The samples of this research selected by purposive/ judgement sampling. The samples were 98 companies listed  at JSX for four years period (2001-2004), consist of 72 manufacturing companies and 26 financial companies, with total sub samples of 392 financial statements. 

Univariate test (independent t-test, Man-Whitney test and chi-square test) and multivariate test (logistic regression) were used to identify the factors affecting the income smoothing practice.

 The result of Eckel’s Index (1981) showed that income smoothing is also practiced by manufacturing and financial companies listed at JSX. The result of univariate test showed that profitability and industrial sector are having significance influence on income smoothing practice. The multivariate test showed that size, profitability, financial leverage, industrial sector and ownership status simultaneously having a significance influence on income smoothing practice. Partial test showed that only profitability and industrial sector influencing income smoothing practice; in conclusion, from five independent variables being examined, only profitability and industrial sector are affecting the  income smoothing practice.

 

 

Key Words : income smoothing practice, size, profitability, financial leverage, industrial sector and ownership status.

 

BAB I

PENDAHULUAN

 

I.1. Latar Belakang

        Ketatnya persaingan dalam dunia bisnis menjadi pemicu yang kuat bagi manajemen perusahaan untuk menampilkan performa terbaik dari perusahaan yang dipimpinnya; karena baik buruknya performa perusahaan akan berdampak terhadap nilai pasar perusahaan di pasar dan juga mempengaruhi minat investor untuk menanam atau menarik investasinya dari sebuah perusahaan. Akhirnya, hal ini mempengaruhi ketersediaan dan besarnya dana yang bisa dimanfaatkan perusahaan beserta tinggi rendahnya Cost Of Capital (COC) yang harus ditanggungnya.

        Selain bertanggung jawab untuk menampilkan performa terbaik perusahaan, manajemen juga bertanggung jawab untuk menyediakan laporan keuangan  bagi semua pihak yang berkepentingan dengan informasi akuntansi perusahaan. Laporan keuangan merupakan sarana utama melalui mana informasi keuangan dikomunikasikan kepada pihak-pihak di luar perusahaan. Untuk itu, laporan keuangan harus mampu menggambarkan posisi keuangan dan hasil-hasil usaha perusahaan pada saat tertentu secara wajar (Dwiatmini dan Nurkholis, 2001). Laporan keuangan yang diterbitkan oleh perusahaan adalah salah satu sumber informasi mengenai posisi keuangan perusahaan, kinerja serta perubahan posisi keuangan perusahaan yang sangat berguna untuk pengambilan keputusan yang tepat (Almilia dan Kristiaji,  2003).

  Salah satu informasi yang sangat penting untuk pengambilan keputusan adalah informasi atas laba. Informasi laba secara umum menjadi perhatian utama dalam penaksiran kinerja atau pertanggungjawaban manajemen. Informasi laba ini juga membantu pemilik atau pihak lain untuk melakukan penaksiran atas kekuatan laba perusahaan di masa yang akan datang (Harahap, 2004). Pentingnya informasi laba ini disadari oleh manajemen, sehingga manajemen cenderung melakukan disfunctional behaviour ( perilaku tidak semestinya ), yaitu dengan melakukan perataan laba untuk mengatasi berbagai konflik yang timbul antara manajemen dengan berbagai pihak yang berkepentingan dengan perusahaan (Sugiarto, 2003). Disfunctional behaviour tersebut dipengaruhi oleh adanya asimetri informasi (information asymetry) dalam konsep teori keagenan ( agency theory ).

   Hubungan keagenan muncul ketika seorang individu atau lebih yang disebut pemilik (principal) memperkerjakan individu yang lain atau organisasi (agent) untuk melaksanakan pekerjaan dan kemudian mendelegasikan otoritas pengambilan keputusan kepada agen tersebut (Jensen dan Meckling,1976). Konflik keagenan akan muncul apabila masing-masing pihak mempunyai perbedaan kepentingan dan ingin memperjuangkan kepentingan masing-masing. Dalam hubungan keagenan, manajer mempunyai asimetri informasi terhadap pihak eksternal perusahaan, seperti kreditur dan investor.

  Asimetri informasi antara agent dan principal dapat memicu manajer umtuk melakukan disfuctional behaviour. Asimetri informasi terjadi ketika manajer memiliki informasi internal perusahaan relatif lebih banyak dan mengetahui informasi tersebut relatif lebih cepat dibandingkan dengan pihak eksternal. Dalam kondisi tersebut, manajer dapat menggunakan informasi yang diketahuinya untuk memanipulasi laporan keuangan sebagai usaha untuk memaksimalkan kemakmurannya (Salno dan Baridwan,2000). Kesenjangan informasi antara kedua belah pihak memicu munculnya perataan penghasilan (Fudenberg dan Tirole, 1995).

  Topik perataan penghasilan (income smoothing) terkait erat dengan konsep manajemen laba (earnings management). Seperti halnya manjemen laba, penjelasan konsep perataan laba juga menggunakan pendekatan teori keagenan (agency theory). Teori ini menyatakan bahwa   manajemen laba dipengaruhi oleh konflik kepentingan antara manjemen (agent) dengan pemilik (principal) yang timbul ketika setiap pihak berusaha untuk mencapai atau mempertahankan tingkat kemakmuranya (Salno dan Baridwan, 2000). 

  Tindakan perataan penghasilan bersih atau laba merupakan tindakan yang umum atau rasional (Jatiningrum, 2000). Praktik perataan laba merupakan fenomena yang umum terjadi sebagai usaha manajemen untuk mengurangi fluktuasi laba yang dilaporkan (Narsa, dkk., 2003). Tindakan perataan laba adalah suatu sarana yang dapat digunakan manajemen untuk mengurangi fluktuasi pelaporan penghasilan dan memanipulasi variabel-variabel (akuntansi) semu atau dengan melakukan transaksi-transaksi riil (Brayshaw dan Eldin, 1989). Bagi manajemen, seringkali tidak penting untuk melaporkan laba maksimal, bahkan manajemen lebih cenderung melaporkan laba yang dianggap normal bagi perusahaan untuk beberapa periode (Samlawi dan Sudibyo, 2000).

  Tindakan perataan laba  ini menyebabkan pengungkapan informasi mengenai penghasilan bersih/laba menjadi menyesatkan, sehingga akan mengakibatkan terjadinya kesalahan dalam pengambilan keputusan oleh pihak-pihak yang berkepentingan dengan perusahaan, khususnya pihak eksternal (Jatiningrum, 200 ). Perataan laba menjadi suatu hal yang merugikan investor, karena investor tidak akan memperoleh informasi yang akurat mengenai laba untuk mengevaluasi tingkat pengembalian dari portofolionya. Tindakan perataan laba mengakibatkan pengungkapan dalam laporan keuangan menjadi tidak memadai (Dwiatmini dan Nurkholis, 2001). Fenomena ini merupakan dampak negatif  asimetri informasi dalam konsep teori keagenan.

       Perataan laba dalam laporan keuangan merupakan hal yang biasa dan dianggap masuk akal (Bartov, 1993). Praktik perataan laba didorong oleh berbagai faktor. Faktor-faktor  pendorong perataan laba dapat dibedakan atas faktor konsekuensi ekonomi dari pilihan akuntansi dan faktor-faktor laba. Faktor-faktor konsekuensi dari pilihan akuntansi merupakan kondisi yang dipengaruhi oleh angka-angka akuntansi , sehingga  perubahan akuntansi yang mempengaruhi angka-angka akuntansi akan mempengaruhi kondisi itu. Sedangkan faktor-faktor laba adalah pengaruh dari angka-angka laba periodik yang dengan sendirinya juga mendorong perilaku perataan laba. Perataan laba tidak akan terjadi jika laba yang diharapkan tidak terlalu berbeda dengan laba yang sesungguhnya (Prasetio, dkk., 2002 ).

   Penelitian tentang faktor-faktor yang mempengaruhi praktik perataan laba telah dilakukan baik di luar negeri maupun di Indonesia, antara lain oleh Ashari dkk.(1994) dalam Jatiningrum (2000) di Singapura, Dascher dan Malcom (1970); Albrecht dan Richardson (1990); Michelson et al. (1995) di Amerika Serikat, serta Lidenbergh dan Andersson (2001) di Swedia. Di Indonesia penelitian sejenis telah dilakukan oleh Jin dan mahfoedz (1998); Jatiningrum (2000); Salno dan Baridwan (2000); Samlawi dan Sudibyo (2000); Narsa,dkk. (2003); Murtanto (2004); serta Yusuf dan Soraya (2004). Namun, praktik perataan laba dan faktor-faktor yang mempengaruhinya tetap menarik untuk diteliti mengingat tidak konsistennya hasil-hasil penelitian sebelumnya.

       Penelitian ini merupakan replikasi dan pengembangan (expand replicant)  dari penelitian Yusuf dan Soraya (2004). Perbedaan penelitian ini dengan penelitian tersebut adalah :

            1. Sampel penelitian tidak hanya terbatas pada perusahaan manufaktur, tetapi juga perusahaan keuangan (Finansial). Hal ini berdasarkan pertimbangan bahwa jumlah perusahaan publik yang termasuk dalam sektor manufaktur dan keuangan terlihat mendominasi keseluruhan perusahaan yang terdaftar di BEJ (Murtanto, 2004). Selain itu, berdasarkan hasil penelitian terdahulu, terbukti bahwa kedua sektor perusahaan tersebut paling banyak melakukan praktik perataan laba (Salno dan Baridwan, 2000; Samlawi dan Sudibyo, 2000).

            2. Penelitian ini menambahkan variabel sektor industri sebagai salah satu variabel yang diduga dapat mempengaruhi praktik perataan laba. Hal ini berbeda dengan penelitian Yusuf dan Soraya (2004) yang hanya menguji 4 variabel, yaitu : ukuran perusahaan, profitabilitas, Leverage operasi dan status perusahaan.

            3. Variabel leverage dalam penelitian ini diukur dengan financial leverage bukan operating leverage. Hal ini berdasarkan alasan bahwa financial leverage menunjukkan seberapa efisien perusahaan memanfaatkan ekuitas pemilik dalam rangka mengantisipasi hutang jangka panjang dan jangka pendek perusahaan sehingga tidak akan mengganggu operasi perusahaan secara keseluruhan dalam jangka panjang (Andhini, 2005). Hutang yang besar berarti rasio leverage yang besar. Hutang yang besar mengakibatkan risiko semakin meningkat. Jadi semakin besar leverage, maka risiko yang ditanggung oleh pemilik modal juga akan semakin meningkat (Widyaningdyah, 2001). Rasio leverage yang besar menyebabkan turunnya minat investor untuk menanamkan modalnya pada perusahaan tersebut, sehingga dapat memicu adanya tindakan perataan laba (Narsa,dkk. ,2003).

            4. Penelitian ini menggunakan periode pengamatan yang berbeda dengan penelitian sebelumnya, yaitu sejak tahun 2001 sampai dengan tahun 2004.

 

 

1.2. Perumusan Masalah

            1. Apakah perusahaan manufaktur dan keuangan yang terdaftar di BEJ melakukan praktik perataan laba?

            2. Apakah ukuran perusahaan berpengaruh secara signifikan terhadap praktik perataan laba?

            3. Apakah profitabilitas  berpengaruh secara signifikan terhadap praktik perataan laba?

            4. Apakah financial leverage berpengaruh secara signifikan terhadap praktik perataan laba?

            5. Apakah sektor industri berpengaruh secara signifikan terhadap praktik perataan laba?

            6. Apakah status kepemilikan saham berpengaruh secara signifikan terhadap praktik perataan laba?

 

 

1.3. Batasan Masalah

Penelitian ini hanya terbatas pada perusahaan yang termasuk dalam sektor manufaktur dan keuangan yang telah go public di Bursa Efek Jakarta (BEJ) selama kurun waktu pengamatan dari tahun 2001 sampai dengan tahun 2004. Selain itu, penelitian ini  terbatas untuk mengetahui ada tidaknya praktik perataan laba pada perusahaan-perusahaan yang termasuk  dalam kedua sektor tersebut, serta untuk menguji apakah faktor-faktor ukuran perusahaan,  profitabilitas,  financial leverage, sektor industri dan status kepemilikan saham berpengaruh signifikan terhadap praktik perataan laba.

1.4. Motivasi Penelitian

            1. Penelitian ini dilakukan karena adanya hasil-hasil yang tidak konsisten dari penelitian-penelitian sebelumnya mengenai faktor-faktor yang mempengaruhi praktik perataan laba; sehingga isu mengenai praktik perataan laba dan faktor-faktor yang mempengaruhinya masih menjadi topik yang menarik untuk diteliti.

            2. Faktor-faktor yang mempengaruhi praktik perataan laba perlu terus diteliti agar dapat memberikan petunjuk dan dasar pertimbangan bagi para stakeholder untuk mengambil berbagai keputusan bisnis.

 

 

1.5. Tujuan Penelitian

       Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui apakah perusahaan-perusahaan sektor manufaktur dan keuangan yang terdaftar di BEJ melakukan praktik pertaan laba (income- smoothing). Selain itu, penelitian ini juga bertujuan untuk mengetahui apakah variabel ukuran perusahaan, profitabilitas,  financial leverage, sektor industri  dan status status kepemilikan saham berpengaruh secara signifikan terhadap  praktik perataan laba.

 

1.6. Manfaat Penelitian

 Hasil penelitian ini diharapkan dapat bermanfaat bagi :

            1. Investor dan masyarakat

Dapat memberikan gambaran mengenai praktik perataan laba pada perusahaan sektor manufaktur dan keuangan yang terdaftar di BEJ. Sehingga investor maupun masyarakat dapat membuat keputusan investasi yang tepat.

2. Dunia penelitian dan akademis

Dapat menambah literatur mengenai faktor-faktor yang mempengaruhi praktik perataan laba pada perusahaan publik di Indonesia. Selain itu, penelitian ini diharapkan dapat memacu penelitian yang lebih baik mengenai praktik perataan laba pada masa yang akan datang.

3. Peneliti

Menambah pengetahuan mengenai faktor-faktor yang mempengaruhi praktik perataan laba pada perusahaan-perusahaan publik di Indonesia, khususnya perusahaan yang termasuk dalam sektor Manufaktur dan sektor Keuangan.

 


42 Comments

  1. dian says:

    kak boleh liat semua gak skripsinya? makasih sebelumnya..minta tolong di balas ya..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: